Kesan Negatif Pada Anak Kecil Apabila Diherdik Dan Dimarahi Ibubapa

0

Assalamualaikum

Bagi ibu-ibu yang menjadi surirumah (baca : work at home mom) seperti saya, melayan anak menjadi tugas 24 jam dalam sehari. Biasalah, ibu mudakan (walaupun dah tua sebenarnya), mudah je nak melatah naik angin dan apa-apa lah kat anak. Sampaikan anak asyi kena marah je. Kasihan si anak kecil yang belum faham apa-apa lagi.

 

“Tahukan ibu-ibu bahawa di dalam setiap kepala seorang anak terdapat lebih dari 10 trilion sel otak yang tumbuh. Satu tengkingan marah atau makian mampu membunuh lebih dari 1 juta sel otak ketika itu juga. Satu cubitan atau pukulan mampu membunuh lebih dari 10 juta sel otak ketika itu juga. Sebaliknya 1 pujian atau pelukan akan membina kecerdasan lebih dari 10 trilion sel otak ketika itu juga.”

 

Hasil penelitian Dr Lise Eliot (Professor in the Department of Neuroscience at the Chicago Medical School) pada anak yang masih dalam perkembangan otaknya yakni pada masa golden age (2-3 tahun pertama kehidupan), suara keras dan membentak yang keluar dari ibu bapa dapat mematikan sel otak yang sedang tumbuh. Sedangkan pada saat ibu sedang memberikan belaian lembut sambil menyusui, rangkaian otak terbentuk indah.

 

Penelitian Dr Lise Eliot ini sendiri dilakukan sendiri pada anaknya dengan memasang kabel perakam otak yang dihubungkan dengan sebuah monitor komputer sehingga dapat melihat setiap perubahan yang terjadi dalam perkembangan otak anaknya.

“Hasilnya sangat luar biasa,ketika ibu menyusukan anak akan terbentuk rangkaian indah, namun ketika ia terkejut dimarahi, rangkaian indah menggelembung seperti balon, lalu pecah dan terjadi perubahan warna. Ini baru dengan satu teriakan,” ujarnya.

 

Dari hasil penelitian ini, jelas pengaruh marah terhadap anak kecil sangat mempengaruhi perkembangan otak mereka. “Maka, kita harus berhati-hati dalam memarahi anak,” Tidak hanya itu, ianya juga mengganggu fungsi organ penting dalam tubuh seperti hati, jantung dan lainnya.

 

Teriakan dan bentakan menghasilkan gelombang suara. Maka bentakan yang disertai emosi seperti marah menghasilkan suatu gelombang baru merosakkan sel otak anak kecil. Kesan kerosakan pada sel-sel otak akan lebih besar pada anak kecil yang dijadikan sasaran bentakan ini seperti penderaan. Pada remaja dan orang dewasa kesan kerosakan tidak seteruk pada anak kecil.

Efek jangka panjangnya dapat dilihat pada orang-orang yang sering mengalami bentakan pada usia kecilnya.

  • Mereka lebih banyak pasif serta lambat dalam memahami sesuatu.
  • Orang-orang ini biasanya mudah terikut emosi negatif seperti marah, panik atau sedih.
  • Mereka biasanya seringkali mengalami stress hingga tertekan dalam hidup. Semuanya akibat dari sel-sel otaknya kurang aktif dari yang seharusnya.

 

Oleh sebab itu, sebagai ibu bapa, pendidik, ataupun orang yang dewasa dari ‘mereka’, sebaiknya memilih sikap yang lebih kreatif dalam menghadapi tingkah anak kecil yang nakal. Belajarlah untuk menyesuaikan arahan dan didikan dengan tahap umur anak.

 

Pernah seorang sahabat saya bertanya pada anaknya, “Kalau ibu ni, haiwan apa yang sesuai dengan ibu?” Anak sulung menjawab ibu macam harimau. Anak kedua menjawab ibu macam buaya. Anak ketiga menjawab ibu macam monyet. (Haha,saya dengar rasa nak tergelak) Tapi tahu tak setiap kategori haiwan yang dipilih tu sebenarnya memberi gambaran pandangan anak pada sifat diri kita.

Garang macam harimau, buaya dan monyet?

Semoga kita sentiasa cuba untuk memenangi hati anak dengan didikan yang sebaiknya dan penuh hikmah.

 

Salam Sayang,

Ummu ‘Ayyash | Zulaikha Ali (ID 1075383)
 018-3164133
 sakieenah@yahoo.com
COD area : Muar
 Luar dari kawasan MUAR, boleh gunakan perkhidmatan POS LAJU/GDEX untuk penghantaran

 

Ibu kepada 3 superheroes, work happily at home mom. Memilih Shaklee sebagai lifetime bussiness dalam mencapai financial dan time freedom. Bekas pendidik, merupakan editor Kelab Ibu Ohsem dan founder at Official FB Page Ummu Ayyash Dot Com.

Leave A Reply

CommentLuv badge