Mahukan Anak Soleh, Jangan Suka Beri Label Negatif Kepada Anak

0

“Anak saya ini nakal sekali”, kata seorang ibu.
“Kamu itu memang anak degil”, ucap seorang ayah.

“Kenapa tak mahu dengar cakap ni? sergah si bapa.

 

Kalimat itu sering kita dengarkan dalam kehidupan sehari-hari. Sangat sering kita mendengar ibubapa menyebut anaknya dengan istilah negatif, walaupun mungkin maksudnya sekadar mengingatkan anak. Namun apabila anak konsisten mendapatkan label negatif, akan berpengaruh pada dirinya.

Perkataan negatif memang cenderung memiliki kesan yang buruk. Nakal, degil, tidak mahu dengar kata adalah kalimah yang tak diinginkan oleh ibubapa, bahkan oleh si anak sendiri. Namun, seringkali orang sekeliling telah memberikan label itu kepada si anak: kamu anak nakal, kamu anak kurang ajar, kamu anak susah diatur, dan sebagainya.

Akibatnya, si anak merasa — ITULAH SIFATNYA.

 

HINDARI LABEL NEGATIF

Jika tuduhan negatif itu diberikan berulang-ulang oleh banyak orang, akan menjadikan anak yakin bahwa ia memang begitu. Bagaimanapun nakalnya si anak, pada mulanya tuduhan itu tidak menyenangkan bagi dirinya. Apalagi, jika sudah sampai menjadi bahan ejekan, cemuhan dan sindiran maka akan sangat mengguris perasaannya. Hatinya luka.

Ketika si anak seringkali dilabel dengan sifat negatif, maka ia akan memberi kesan psikologi yang sangat dalam kepada jiwa si anak.

Ungkapan bijak Dorothy Law Nolte dalam syair Children Learn What They Live berikut boleh kita jadikan sebagai renungan,

Bila anak sering dikritik, ia belajar mengumpat
Bila anak sering dikasari, ia belajar berkelahi
Bila anak sering diejek, ia belajar menjadi pemalu
Bila anak sering dipermalukan, ia belajar merasa bersalah
Bila anak sering dimaklumi, ia belajar menjadi sabar
Bila anak sering disemangati, ia belajar menghargai
Bila anak mendapatkan haknya, ia belajar bertindak adil
Bila anak merasa aman, ia belajar percaya
Bila anak mendapat pengakuan, ia belajar menyukai dirinya
Bila anak diterima dan diakrabi, ia akan menemukan cinta.

 

 

KATA IBUBAPA ADALAH DOA

Percayalah.

Setiap ucapan yang ibubapa sebutkan kepada anak, itulah doa tulus buat si anak. Bila seringkali disebut-sebut perkara dan hal negatif berkaitan anak, ketahuilah bahawa si ibu dan ayah sedang mendoakan keburukan buat anaknya.

Sebab itu juga saya sentiasa cuba dan cuba ingatkan diri terutama ketika perasaan marah memuncak supaya tidak terkeluar perkataan-perkataan yang tidak baik meskipun hanya untuk mengajar si anak. Supaya tidak ada satupun ‘doa yang tidak baik’ saya minta daripada Allah buat si cinta hati.

PANDANGLAH DENGAN PANDANGAN POSITIF

Apa sahaja tingkah anak, terutama anak kecil, pandanglah dengan pandangan positif. Jiwa anak kecil itu bersih dan tulus, mereka umpama kain putih yang diserahkan pada kita untuk dicorakkan. Kalau ada kesilapan apa-apa, usah marahkan mereka. Lihat dahulu pada kekurangan diri kita dalam mendidik mereka, siapa lagi yang menjadi contoh teladan mereka kalau bukan kita yang paling hampir untuk mereka lihat setiap hari?

Semoga kita semua dapat menjadi ibubapa terbaik buat anak-anak.

Ibu dan bapa,

Kalianlah madrasah pertama buat mereka. Didiklah mereka penuh adab, inshaAllah pertolongan Allah akan hadir bersama.

Ibu kepada 3 superheroes, work happily at home mom. Memilih Shaklee sebagai lifetime bussiness dalam mencapai financial dan time freedom. Bekas pendidik, merupakan editor Kelab Ibu Ohsem dan founder at Official FB Page Ummu Ayyash Dot Com.

Leave A Reply

CommentLuv badge